Pemerintah Lampung Barat Kenalkan QRIS Kepada Pelaku UMKM

Suasana sosialisasi sistem Quick Response Indonesia Standard (QRIS) dan Pelatihan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) Secara Virtual

BlogGua, Lampung Barat
- Pemerintah Kabupaten Lampung Barat (Pemkab Lambar) menggelar acara Sosialisasi sistem Quick Response Indonesia Standard (QRIS) dan Pelatihan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) Secara Virtual di Aula Hotel Sahabat Utama, Gunung Sugih, Balik Bukit, Lampung Barat, Selasa ( 29/06/2021).

Hadir dalam acara, Bupati Lampung Barat Hi. Parosil Mabsus diwakili Sekretaris Daerah (Sekda) Lampung Barat Akmal Abd. Nasir , Kepala Dinas Kepemudaan, Olah Raga dan Pariwisata (Disporapar) Lambar Tri Umaryani sekaligus narasumber, 63 Orang Peserta Pelatihan UMKM dan Sosialisasi QRIS dari 15 Kecamatan di Lampung Barat dan Kepala Bank Indonesia Kpw Provinsi Lampung, Budiharto.

Dalam kesempatn tersebut, Sekda Lampung Barat, Akmal Abd. Nasir memaparkan, sejalan dengan perkembangan ekonomi digital di indonesia yang telah mendorong meningkatnya inovasi teknologi pembayaran yang beragam, dimana salah satu teknologi dalam pembayaran yang saat ini berkembang adalah penggunaan Quick Response di kalangan masyarakat. 

"Sistem pembayaran digital sangat dibutuhkan di tengah pandemi covid-19, sistem pembayaran ini dianggap mampu berkontribusi untuk pemulihan ekonomi, nasional maupun regional,"jelasnya. 

Program Qris ini, sambung Akmal, merupakan salah satu solusi yang ditawarkan oleh Bank Indonesia guna meningkatkan layanan jasa keuangan kepada masyarakat, yang kita harapkan transaksi keuangan bisa lebih efisien, inklusi keuangan di indonesia lebih maju, UMKM bisa lebih maju, yang pada akhirnya bisa mendorong pertumbuhan ekonomi daerah, QRIS merupakan jawaban tantangan digitalisasi dimana tuntutan untuk serba cepat. 

Pembayaran nontunai dengan Qris, masih kata Akmal, telah menjadi alternatif pembayaran kekinian yang efisien bagi pengguna aplikasi. pengenalan Qris mengenai transformasi digital di pusat perbelanjaan dapat menarik banyak kalangan. mulai dari yang muda hingga tua, bahkan UMKM/Merchant sendiri karena secara umum, hal ini tentu akan membawa pengembangan usaha lebih baik bagi pelaku UMKM.

Diharapkan Akmal, lewat sosialisasi ini para pelaku UMKM bisa memahami kemajuan di sistem pembayaran yang terjadi serta bagaimana memanfaatkannya untuk berbisnis, dan memberikan edukasi bagi kita semua terkhusus bagi para generasi milenial.

"Semakin memahami pembayaran digital, pembayaran terstandardisasi sekaligus turut menjadi endorser dalam menyuarakan QRIS kepada masyarakat luas,"tandasnya.

Sementara Kepala Bank Indonesia Kpw Provinsi Lampung, Budiharto mengatakan, sosialisasi QRIS dan UMKM yang berlangsung merupakan rangka penerapan program Bank Indonesia dalam perluasan transaksi pembayaran secara digital melalui kanal pembayaran QRIS secara nasional sebagai pilihan untuk bertransaksi secara aman di masa pandemi covid-19.

Diskominfo